Sabtu, 28 Maret 2020

Selamanya Sama #1


Bola Basket

Pagi yang berselimut mendung kali ini menyambut hari gue yang nyaris tak bersemangat, ya karena apa? Karena hari ini adalah hari dimana ada salah satu mata pelajaran yang ngga gue sukai yaitu Matematika. Sebelum terlalu jauh, kenalin nih gue Diandra Dwi Andita,biasa dipanggil De, yaa gue anak kelas Xa di SMA 2 Bakti Bangsa. Gue adalah seorang cewek tomboy yang selalu gagal dalam menjalin hubungan dengan seorang cowok (begitu sih kata temen-temen), tapi kenyataannya memang benar begitu sih. Gue hobi banget dengeri music, hampir setiap saat selalu ada headset di telinga gue,sampai-sampai telinga kanan pernah jadi bahan jeweran guru Matematika gue, mengenaskan bukan.

“Deee….” Suara cempreng yang udah ngga asing lagi di telinga gue, ya itu suara Duta, sahabat gue yang dari SD sampe sekarang satu kelas dan duduk sebangku. Bahkan banyak orang bilang, gue sama dia itu ibarat es cendol sama gelasnya, sama-sama melengkapi gitu haha.

“Dee, tugas yang kemarin udah belum? Gue  liat dong”. Suara duta memelas.

“Belumlah, kan seperti biasa nanti pas pelajaran matematika, gue mau ke UKS jadi ngga pusing-pusing sama tugas Jawab gue sambil kedip mata.

“Parah lu, masa setiap pelajaran Matematika ke UKS terus, sakit beneran baru tau rasa lu “ balas duta.

“Ahh, lu mah kayak ngga tau temen lu yang satu ini, kan gue udah pinter metematika jadi ngga perlu belajar lagi” Jawab gue sambil ninggalin Duta.

Teng… Teng… Teng… bunyi loceng sekolah,membuat suasana lorong sekolah menjadi kacau. Ada yang berlari, berjalan, bahkan ada yang tidur ( ehh salah,itu ngga masuk hitungan hehe). Gue  berjalan ke tempat persembunyian, yaitu UKS. Bahkan petugas UKS pun hafal dan tau apa tujuan gue di situ.

“Sakit apa Dee? Demam matematika lagi ya”. Tanya petugas UKS.

“Hehe iya pak, hari ini udah stadium 3 demamnya pak”. Jawab gue sambil tiduran.

“Kamu ini ada-ada aja, gimana mau naik kelas kalau belajar aja males-malesan”. Ceramah bapak petugas UKS.

“Hehehe”  senyum gue cengar cengir

Selang beberapa jam gue di dalam UKS,tiba-tiba pandangan gue tertuju pada sosok pria berbadan tinggi,kurus, yang sedang mendrible bola basket sambil sedikit menunjukkan skillnya. Dia adalah pandu, kakak kelas gue yang tersohor di sekolah. Dia anak kelas XII IPA yang jago banget main basket di bandingkan cowok-cowok lainnya di sekolah, itulah alasan dia selalu digandrungi banyak banget cewek-cewek, termasuk gue. Sejak masuk di SMA ini, ngga tau kenapa gue suka banget sama dia, pertama kali gue liat dia waktu dia ospek gue. Tapi rasa suka itu, selama hampir satu tahun gue pendam, dan cuma sahabat gue si Duta yang tau.

Teng … Teng… Teng…. Lonceng tanda istirahat seketika membuyarkan lamunan gue. Gue pun keluar dari UKS dan bergegas ke kedai (kantin tempat gue nongkrong sama Duta) disana Duta udah nungguin gue.

“Dee… sini”. Teriak Duta sambil melambai-lambaikan tangannya.

“Taa, lu tau ngga. Gue tadi liat pandu main basket,gila keren banget”. Obrolan pertama gue sama duta.

Aahh lu mah, setahun suka ama pandu tapi kagak berani deketin, percuma kali Dee. Mestinya lu coba deketin dia, lu ungkapin deh perasaan lu yang sebenernya. Kalo lu diem-diem aja kayak gini, sampe lebaraan monyet juga dia kagak bakalan tau perasaan lu. Mba bakso 2 sama es tehnya 2 juga ya.” Teriak duta sambil pesan makanan.

“Enteng lu kalo Cuma ngomong, tapi lu kagak ngerti kan gue cewek, masa gue yang harus mulai duluan, ngga semudah itu kali ngungkapin perasaan kita sama orang yang kita suka tu.” Jawab gue sambil mainin HP.

Terus lu mau sampe kapan mendem perasan lu sama si pandu, toh kalo lu Cuma diem aja dia juga kagak akan tau. Lu-nya yang bakalan makan hati tiap hari cinta. Ehh tuh liat ada pandu,gue panggil ya.”

Ja..Jangann…. Ngga usah,ngaco lu” Bisik gue sambil ngebungkam mulutnya Duta.

“Ka pandu….” Teriak si Duta.

(Iisshh sialan ni anak ya, mampus lah gue) Gumam gue dalam hati sambil melototin si Duta yang lagi cengar-cengir. Oh iya, kenapa si Duta bisa akrab gitu sama si Pandu? Jadi ceritanya, dulu ada jam kosong di kelas karena gurunya Biologinya ngga masuk. Akhirnya kita semua di kasih tugas buat menganalisi tentang makhluk hudup dan tak hidup di lingkungna sekolah. Nah, kebetulan saat itu kita belajarnya outdoor, jadi si Duta jalan melihat-lihat dan memilih spot di sekeliling lapangan basket sekolah sambil liatin kakak kelas (kelasnya Pandu) yang pada main basket disana. Tiba-tiba tanpa unsur kesengajan, bola basket yang di lempar si Pandu ke luar lapangan dan kena kepalanya si Duta. Kemudian si Pandu lari langsung menggendong Duta yang pingsan akibat bola basket yang kena kepalanya. Mulai dari peristiwa itu si Duta bisa kenal akrab sama si Pandu, kakak kelas dengan fans teranyak disekolah.

Hai…Duta, hai Diandra lagi pada makan ya,ikutan dong” Sambil menarik salah satu bangku .

Wah silahkan ka, sini-sini ka duduk. Sendirian aja ka, mana rombongannya? Tanya Duta
“Ohh, tadi temen-temen masih pada latihan. Kakak ke sini rencana mau cari minum,kebetulan ketemu kalian disini.” Jawab pandu

Dag dig dug... Ga tau apa yang gue rasain sekarang. Jantung gue berasa pengen meledak-ledak, Pandu ...ya Pandu orang yang selama ini gue suka, dia ada di depan mata.

“Dee... bengong aja lu “ Teriak Duta

“Ehh,sorry sorry... Nah tuh pesenannya udah dateng. Makasih ya bude” Jawab gue sambil nujuk bude kantin langganan.

“Oiya kalian hari minggu ada kesibukan ngga ?” Tanya pandu sambil aduk-aduk isi di gelasnya.

“Free ka, wah mau ngajak nonton ya, atau mau ngajak jalan nih ka, hehe” Jawab Duta

“Duta.. ! Nyerocos aja lu” Timpal gue.

“Haha... Gini, minggu besok kakak ada pertandingan basket. Nah kalo ngga sibuk kalian nonton ya. Iya itung-itung jadi suporter kan biar rame”.

“Iya ka, pasti kita nonton. Iya ngga Dee” Jawab duta sambil nyubit gue.

“Emm... Eee... Iya insyaallah ntar kita nonton ka” Jawab gue kebingungan.

“Oke ... Di tunggu yaa. Ya udah kakak duluan ya, mau lanjut latihan lagi. Jangan lupa hari minggu.” Teriak pandu sambil pergi ke kasir.

Teng teng teng... Bel tanda masuk berbunyi. Waktunya gue dan anak-anak lain kembali belajar di kelas. Hari-hari gue selalu di penuhi rasa penasaran gue sama pandu. Selama itu juga gue harus memendam rasa suka gue sama pandu. Gue harus bersikap dimana gue adalah adik kelas pandu,ngga lebih.

(Bersambung)

Selasa, 22 Desember 2015

Ajarkan aku agar aku mampu setegar Binar.

 Binar Senja
-Pengagum Senja-

Aku masih bersama kepingan rindu yang hadir dalam tiap kedipan mata ini untukmu. Aku masih seorang pengagum yang menanti celah orang yang ku kagumi mengerti akan arti hadirku. Ketika aku merasa bahwa tak ada yang pantas untuk sang pengagum,kecuali melihat sosok yang dikagumi tersenyum. Senyuman yang memancarkan hasrat jiwa ,menghapus luka.

Panggil saja aku Binar, gadis lugu yang saat ini menjadi salah satu mahasiswi kampus hijau Universitas Muhammadiyah Bengkulu. Ya, aku mahasiswi program studi bahasa Inggris semester 3. Kata teman-teman, aku itu tipe orang yang ceria, humoris, dan hyperactive banget. Tapi, kalo masalah hati......

(Tempat parkir kampus)

“Biinnnnnnnnn...” suara teriakan yang tak asing kudengar memecahkan pandanganku.
“ ehh kamu La, baru juga dateng udah ngagetin aja ”
Arla salah satu teman curhatku yang udah lebih dari seorang kakak bagi ku. Dia juga temen sekelas ku dari awal aku kuliah di kampus hijau ini.
“ Kamu kenapa Bin, pagi-pagi udah bengong aja, ntar kesambet lo. Liatin apa sih, Bayu ? ” tanya Arla.
“ ahh ngga kok, ya udah yuk kita ke kelas ” jawabku.

Bayu, ya namanya bayu. Gitaris band kampus yang udah ngambil hati ku sejak 3 bulan yang lalu. Sejak acara festival band 3 bulan silam aku jatuh hati padanya. Mendengar petikan gitar ditangannya membuat aku semakin jatuh hati dibuatnya. Kumulai dengan perkenalan awal dengannya, hingga kini menjadi teman yang amat dekat yang tak ku bayangkan sebelumnya. Namun ada yang berbeda dari sosok dirinya, aku jatuh cinta namun aku tak bisa jujur mengatakan yang sebenarnya. Kami teramat dekat, merasa nyaman namun hanya sebagai teman. Ku akui, bahwa aku benar-benar suka dan bahkan aku amat mengagumi dirinya.

“ Sampai kapan kamu mau kucing-kucingan gitu sama Bayu, emang kamu yakin kalo kamu diem aja kayak gini si Bayu tau tentang perasaanmu Bin. ”
“ Ngga tau deh La, aku ga berani mau jujur sama si Bayu. Aku takut La kalo aku jujur nanti, dia malah ngejauh dari aku kalo tau perasaan ku yang sebenarnya saat ini ” jawab ku sambil berjalan melewati lorong kampus.
“ Tapi Bin, mau sampai kapan kamu pendem terus kayak gitu. Asal kamu tau ya Bin, si Bayu mah ngga bakalan tau kalo kamu ngga jujur langsung. Kalo pun aku yang bilang ke bayu, dia pasti Cuma anggap becanda aja. Mending cepetan deh kamu jujur tentang perasaanmu sama si bayu, dari pada tiap hari kamu makan hati. ”
“ Kita itu udah terlalu dekat sebagai seorang sahabat La, aku ngga mau Cuma gara-gara perasaanku ini nanntinya Bayu malah menjauh dari aku. ”

Lagi, terasa hati ini teramat sesak. Tuhan , hanya Kau yang tahu tentang hati ini. Hanya kau yang mengerti tentang perasaan ini. Bagaimana aku bisa mendapatnkan senyuman itu? Senyuman yang seutuhnya untuk ku miliki. Apakah aku tak pantas memiliki senyuman itu? Apakah aku tak pantas mendapatkannya? Selintas pertanyaan-pertanyaan yang ada di benakku.

(di ruang kelas )

“ lo pada kemana anak-anak kelas kok sepi amat ” tanya Arla.
“ hari ini dosennya ngga masuk, katanya sih lagi ada urusan gitu ” jawab salah satu anak kelas.
“ Yaelah, udah cepet-cepet ngampus malah dosennya ga ada. Ke kantin aja yuk Bin ”
“ iya udah yuk, nanggung banget kita ke kampus nih.” Jawab ku.

(di kantin)

“ Bayuu... sini ” teriak Arla sambil melambaikan tangan.
“ Jam segini udah di kantin aja kalian, emang ngga masuk apa ?” Bayu memulai percakapan.
“ Dosennya ngga masuk, tuh si Arla ngajak kekantin, yaudah kami kesini. Ehh sendirian aja, mana rombonganmu ” jawab ku
“ Entah, tadi aku abis dari nemuin dosen. Nah berhubung perut lapar belum sarapan iya udah deh isi perut dulu.”
“ Kalian pada mau makan apa, biar aku pesenin ” si Arla nawarin sambil bawa daftar menu.
“ Aku nasi goreng sama jus naga aja deh ” jawab Bayu.
“ Aku jus alpukat aja, masih kenyang males makan” jawab ku
“ Ngga makan ntar Magh  lo ” ucap bayu
“ Ngga lah kan aku masih kenyang Bay, aman ”

Kami terlalu dekat sebagai seorang teman, tak bisa membedakan mana perhatian biasa dan perhatian lebih yang selalu ia berikan. Aku teringat akan sebuah kalimat yang menyatakan bahwa :

 Jarak terjauh sebuah cinta, ketika kita tepat berada di depan orang yang kita cintai, namun ia tak menyadari keberadaan kita.

Itu yang selalu aku rasakan saat aku berhadapan langsung dengan bayu. Hati seolah menjerit tuk mengatakan yang sebenarnya. Namun lisan ini kaku tuk berucap. Hati memberontak, namun aku terus melawan, menerima, sejatinya aku hanya sebatas teman baginya,tak lebih. Bukan sekedar keberanian untuk mengungkap, namun kenyataan yang harus di terima.
***
Sore ini aku berada di tepian senja yang teramat elok kilaunya. Ku dekatkan kaki ini pada hempasan ombak yang menyeru. Semilir angin membalut hangatnya hati ini. Ya, kebiasaan ku saat aku merasa sepi ialah pergi ke pantai. Entah mengapa aku selalu damai saat aku menatap kilauan cahaya senja yang membias manja. Bagiku senja itu amat berarti, begitupun kehadiran Bayu saat ini dihatiku. Aku selalu menceritakan sosoknya pada senja, menghayal bahwa iya ada di sisiku saat aku menatap biasan senja, menggenggam erat tangan ini, dan menjadi sandaran tubuh ini.

Senja,
Aku sebut kisah ini sebagai senja,peralihan antara hilangnya matahari dan hadirnya bintang. Senja itu ada untuk sekejap ,namun kisah dan kenangannya  selalu ada membekas .kilauan cahaya senja selalu menjadi cerita. Begitupun dengan mu Bayu,sosok mu selalu menjadi kisah yang membuat hati ini terpenjara.
Sungguh teramat sesak hati ini menahan, ingin mengungkap namun tak terucap. Bayu, tau kah kamu. Sejak 3 bulan silam sosok mu selalu menjadi perbincangan hati ini. Sunggu aku amat menyayangimu. Aku sangat mengagumi sosok dirimu. Menjadi tempat ternyaman saat kau disisi ku. Sungguh, dengan apa cara aku mengungkap rasa ini padamu. Kita terlihat teramat dekat, namun aku merasa kita jauh.
Akankah mustahil bila hati ini menyatu, atau hanya sebatas anganku untuk memilikimu. Sungguh aku amat mencintaimu, bayu....
20/09/2015
Binar

Rangkaian kata sengaja kutulis di halaman belakang buku harianku. Seolah tercurah semua isi hati ini. Namun, untuk mengungkap secara langsung, aku tetap tak sanggup. Tanpa sadar air mata ini menetes membasahi lembar penuh dengan kata-kata. Aku tak mengerti, mengapa begitu rumit kisah cintaku ini?
***
Hari selanjutnya, seperti biasa aku melakukan aktivitas yang ku jalani. Rabu cerah ini mengawali pagiku dengan semangat yang menggebu. Berangkat ke kampus, menjadi prioritasku sebagai mahasiswi yang sedang mencari ilmu. Demi masa depanku yang lama ku ukir di angan untuk segera ku wujudkan.

(di parkiran kampus)

“ Mana si Arla jam segini belum nongol ” gumam ku dalam hati.

Aku melihat sekeliling halman yang biasa untuk memarkirkan kendaran mahasiswa. Awalnya tak ada yang berbeda, masih sama seperti hari-hari biasanya. Namun,saat mata ku tertuju di gerbang, aku seolah bisu, seketika ada badai datang saat musim panas. Sakit hati ini teramat sakit, mata pun semakin memandang semakin berkaca-kaca . apa yang terjadi pada hari ini ? mengapa hari yang awalnya menjadi semangatku kini berubah menjadi hari yang teramat buruk untuk ku. Bayu, ya sosok bayu yang kulihat. Bersama dengan wanita berkulit putih berada di atas kuda hitamnya. Apa yang terjadi ? mengapa hatiku begitu sakit ?

Aku berlari menuju tempat yang mampu membuat tenang hati ini, tanpa tersadar bulir-bulir air mata terjatuh di pipi ini. Sungguh terasa sakit hati ini.

“ Binnn..Binn...” terdengar suara Arla dari kejauhan.
“ Bin , kamu kenapa nangis ? kamu udah tau ya kalo si bayuuuu...” arla memulai percakapan.
“ Arlaa... ngapa hatiku sakit banget laa” aku memulai ceritaku sambil memeluk arla.
“ Udah-udah bin, kamu yang sabar ya. Aku juga baru tau dari tadi, kalo si Bayu sama cewek. Nah aku tanya sama temennya si bayu katanya cewek itu pacarnya bin, udah sekitar 2 hari yang lalu dia jadian.”
“ Laa, apa harus sesakit ini sih mencintai seseorang. Kenapa saat aku benar-benar sayang, benar-benar dibuat nyaman, tapi aku harus merasa sakit yang teramat sangat” ucapku pada arla.
“ Sudah bin, kita juga ngga bisa sepenuhnya menyalahkan bayu. Sebab kamu juga nnga pernah jujur sama bayu tentang perasaanmu, jadi bayu juga ngga tau kan Bin ”
“ Laa, aku bener-bener ngga sanggup kalo harus jujur tentang perasaanku”
“ Udah Bin, kamu ngga pantes nangis kayak gini demi orang yang jelas-jelas ngga tau kita kalo dia sayang apa ngganya sama kamu. Sekarang kamu tenangin diri ya ” ucap arla sambil memeluk ku.

Hati ini sungguh teramat rapuh,seolah hancur berkeping-keping. Mengapa aku merasakan hal yang amat menyakitkan saat aku benar-benar menyayangi seseorang. Mengapa aku harus menerima kenyataan pahit ini ? mengapa seolah rasa bahagia kian menjauh dari hidupku ? Sungguh aku amat rapuh.
***
Kembali aku menjumpai senja, tempat dimana aku mencari kedamaian untuk mengungkap segala rasaku. Aku mengadu tentang yang kurasa saat ini. Tanpa kusadari entah berapa banyak bulir air mata yang mengalir.

Senja,
Kamu tahu rasa sakit itu, rasa yang teramat sangat hingga tak mampu ku jelaskan. Hati siapa yang tak hancur, melihat orang yang berharap kita miliki, namun kini berada di pelukan orang lain. Tak mampu ku perjelas betapa sakitnya aku.
Bayu, aku tahu ini tak sepenuhnya kesalahanmu. Tetapi aku, aku yang terlalu berharap padamu dan aku tak berterus terang padamu. Aku tak mengatakan yang sejujurnya dari awal tentang rasa ini. Karena aku takut jika kau tahu yang sebenarnya, kau akan menjauh dariku. Sebab itulah aku tak ingin kehilanganmu.
Jika aku beranikan untuk mengungkap, mungkin aku tak tahu juga apa yang terjadi padaku. Akankah kau menerimaku, atau bahkan sebaliknya. Sungguh yang harus kau tau Bayu, tak mudah aku memendam rasa ini. Tak sedikit waktu ku habiskan untuk melawan hati ini.
Kini terlambat sudah untuk ku, rasaku, kasih sayangku, seolah terbuang sia-sia untukmu. Satuhal yang harus kau tau, aku amat mencintaimu. Bayuuuu.....
21/09/2015
Binar
Seperti kapas yang terbawa angin, jiwa ini seolah tak tau arah kemana lagi harus melangkah. Hati ini seolah tetap teguh pada pendirian bahwa aku amat menyayangimu. Kembali kelimat demi kalimat aku ukir di halaman buku harianku. Meskipun aku tau ia takkan merespon, namun hadirnya menjadi tempat labuhnya kata-kata hati ini.

Tanpa sadar langit pun semakin gelap, dan bias senja pun semakin memudar. Aku segera bergegas untuk kembali ke rumah yang menjamu jutaan kenyamanan.

“kkrriinggggggggggg” dering ponselku berbunyi.
“ halo, La... ada apa ?”
“ kamu dimana bin, aku kerumah kok kamu ngga ada. Jangan nekat bin, mentang-mentang sakit hati pergi seenaknya ngga bilang” suara arla marah-marah di ponsel.
“ iya ini mau pulang, aku Cuma di pantai kok La. Tunggu aku bentar lagi pulang”
“ cepetan ya, aku tunggu di rumah nih”
“ iyaaa “.

(di rumah 19:00)

“ assalamualaikum, ma mana si arla ”
“ di kamar tuh, dia nungguin kamu dari tadi” jawab mama.
“ ngapa bu...” sambil merebahkan tubuh lelahku di kasur.
“ pergi ga bilang-bilang, kalo kamu nekat siapa yang repot coba ” celoteh arla.
“ ngga lah, kan aku strong. Aku tadi Cuma lagi nenagin diri aja. Iya udah aku mandi dulu ya”

***
Pagi ini aku udah ada di kampus tercinta lagi, dengan hari baru ku tunjukkan semangat baru. Terima kenyataan akan hari kemarin dengan senyuman. Di lorong kelas ini kaki ku terus melangkah, tanpa sadar ada sesuatu yang membuat langkahku berhenti.

“ Binar... heii..” suara lelaki memanggil dari belakang.
“ Iyaa... ada apa ?” aku berbalik badan dan menjawab sapaan itu, dan ternyata orang itu adalah Bayu.
“ Ada waktu ngga, aku mau ngomong sebentar. Sekarang...” tanya bayu padaku.
“ Yaelah Bay, ngomong aja langsung, kayak serius aja” jawabku seolah tak terjadi apa-apa.
“ Aku kembaliin buku harian mu nih, maaf sebelumnya bin kalo aku lancang. Semalam aku ketemu sama arla terus dia ngasih buku ini sama aku. Aku udah baca semua isi buku ini,aku udah tau juga soal perasaanmu sama aku. Aku minta maaf bin sebelumnya kalo udah buat kamu sakit hati. Tapi jujur bin aku juga sayang sama kamu, tapi hanya sebatas sahabat. Kamu itu teman terbaik aku bin, maaf kalo aku udah buat kamu suka sama aku. Jika kamu minta lebih, aku ngga bisa bin, tapi sayang aku tetep ke kamu sebagai sahabat”
“ ohh iya Bay... kamu ngga salah kok bay, aku yang sepantasnya ngga meminta lebih dari seorang sahabat. Aku seneng kok punya temen kayak kamu, kalo masalah hati ini, aku minta maaf Bay, aku ngga bisa kontrol perasaanku sama kamu, aku malah berharap sama kamu. Maaf ya Bay, semoga kamu tetep mau jadi teman ku”
“ Binnn.... aku minta maaf ya udah ambil buku harianmu tanpa izin dari kamu. Soalnya aku ga tega liat kamu Cuma pendem perasaanmu, ngga mau jujur sama bayu. Semalam aku liat buku harian ini di tasmu, nah aku ambil. Waktu pulang aku ketemu sama Bayu, terus aku suruh dia baca isinya. Aku minta maaf ya Bin ” ucap Arla sambil meminta maaf.
“ iyaa La, iya udah kan hari ini kita udah tau satu sama lain. Jadi yang kemarin biarlah berlalu, yang jelas hari ini dah esok udah nunggu kita. Buat apa kita terus-terusan terlarut dalam kesedihan. Sekarang aku lega dengan semua ini, dan aku punya kalian”.

Senja,
Begitu rumit jika kita mempersoalkan cinta. Tak akan ada titik terang jika kita terus menerus memikirkan yang lalu. Dengan kisahku ini, aku jadi semakin mengerti apa itu cinta, sakit, juga sahabat.
Pengalaman yang mengajariku akan hal yang teramat berharga bagiku. Kalian tentu pernah merasakan istilah FRIENDZONE, ya dimana saat kita mencintai seseorang namun orang tersebut hanya menganggap kita sebagai teman.
Aku sebut kisah ini sebagai senja,peralihan antara hilangnya matahari dan hadirnya bintang. Senja itu ada untuk sekejap ,namun kisah dan kenangannya  selalu ada membekas .kilauan cahaya senja selalu menjadi cerita.
22/09/2015
Binar



Selasa, 24 November 2015

Dua Minggu Silam

Dua Minggu Silam

 Sudah dua minggu setelah acara pentas seni di sekolah usai, namun hati ini masih tertinggal.
Kenalin, aku Duta Prastika yang biasa di panggil Dee. Gadis hijabers yang lagi duduk di kelas X di salah satu SMA favorit yang ada di Bengkulu. Aku memulai perjalanan kisah cintaku yang amat pahit kurasa. Sejak kejadian dua minggu yang lalu, aku mulai mengerti apa itu sakit karena cinta.

“ doorrrr !!!!... bengong aja kayak sapi ompong ” kebiasaan usilku yang paling ngga disukai sama temen di kelas.
“ astaga Dee !! bisa ngga sih kalo ngga ngagetin orang yang lagi menghayal ketemu pangeran william” ucap fitri teman sebangku ku.
“ hahaha, jadilah kamu fit jangan menghayal tinggi-tinggi deh, nanti jatuh, sakit lo ”
“ duhh curhat nih ceritanya bahas masalah jatuh” celetuk fitri sambil senyum-senyum tipis.
“ apaan sih,..”

Jatuh, ya sakit memang rasanya terjatuh dari tangga impian yang kita bangun sendiri. Menagis, sudah tentu menjadi barang biasa bagi mata ini mengeluarkan buliran air mata. Sungguh teramat sangat aku merasa sakit akan hari itu. Malam acara pentas seni yang  mulanya aku bayangkan menjadi malam yang sangat luar biasa, malam dimana tawa ini mengungkap rasa bahagia yang teramat sangat, kini berubah menjadi malam yang sangat menyakitkan bagiku. Pada malam itu, semua siswa yang hadir di wajibkan untuk membawa sebuah surat untuk seseorang yang di idolakannya. Termasuk aku, aku pun menuliskan sepucuk surat untuk orang yang aku sukai sejak aku masuk di SMA ini.

Putra kakak kelas  yang sekarang duduk di kelas Xl IPA sekaligus menjabat sebagai sekretaris OSIS SMA, kini menjadi sosok yang menjadi topik utama dihatiku. Cowok yang aku sukai sejak Masa Orientasi Siswa tahun lalu dan hingga saat ini aku tak berani untuk berkata jujur. Malam itu, saat malam puncak pentas seni itu aku mencoba untuk memberanikan diri mengungkapkan perasaanku. Dengan sepucuk surat berbalut amplop pink, aku menuliskan segala perasaan ku yang sebenarnya kepada Putra.

Entah harus memulai dari mana, entah harus berkata apa ? aku hanyalah mawar yang sedang mencari tuannya. Sebab tangkai ini butuh sentuhan agar tak layu. Dengan segenap rasa keberanian ini, serta rasa cemas yang menghantui. Aku sengaja menulis kata demi kata untuk mu kak Putra. Mungkin aku terlalu lancang untuk menulis ini, dan aku tak sanggup untuk berkata langsung tentang perasaan ini.Aku menyukaimu sejak Masa Orientasi itu, saat aku nyaris beku menanah dinginnya malam, kau hadir memberikan aku sebuah kehangatan. Sejak jaket silver itu membalut tubuhku, tak kusadari jantung ku pun berdetak dengan amat sangat. Awalnya aku tak menyadari hal itu, namun hari-hari yang kulalui menyadarkan ku bahwa aku menyukaimu.Aku tak tahu, saat kamu baca tulisan ini apakah kamu tersenyum atau muak. Tetapi, aku mengumpulkan keberanian untuk mengutarakan perasaan ini  sejak satu tahun yang lalu. Dimalam yang aku anggap spesial ini, mala tahunan SMA kita, malam puncak pentas seni, aku ingin kamu tahu bahwa aku sangat menyukaimu. Maaf, maaf atas lancangnya diri ini mengakui yang sejujurnya. Tetapi dengan inilah aku ingin kamu tau yang sebenarnya.
Akulah mawar yang menanti sentuhan sang tuan untuk menggapai....
Salam kasih
Dee
Untaian kata yang sengaja ku tuliskan, kulipat erat dengan balutan harapan yang amat sangat. Berharap saat malam pensi itu aku mampu memberikannya. Tapi, aku pun telah memikirkan apapun yang terjadi malam itu. Akankah aku tersenyum, atau pu menangis .

( malam puncak pensi)
“ cantik banget kamu malam ini Dee, udah kayak mau ketemu pangeran William aja ”
“ iya dong, malam ini itu lebih dari mau ketemu pangeran william fit”
“ ehh gimana udah bawa surat buat putranya ”
“udah dong, aku seneng deh fit ternyata OSIS kita kreatif ya, acara pensi mewajibkan seluruh siswa untuk menulis surat buat idolanya, kan ini jadi kesempatan buat aku”.

Semua siswa kumpul di panggung utama untuk mendengarkan arahan dari ketua OSIS yang kali ini di wakili oleh sekretaris OSIS, Putra. Acara pensi pun berlangsung, dan tiba saat yang di tunggu-tunggu. Surat, ya waktunya pemberian surat yang udah kita buat untuk orang yang kita idolakan. Tiba-tiba terdengar suara putra di atas panggung dengan mix di tangan kanan, dan sepucuk surat berwarna biru di tangan kirinya. Sontak saja, suara riuh teman-teman memadati ruang pensi ini. Begitupun hati ini, mendengar bahwa putra ingin membacakan langsung surat yang di tangannya di depan umum, seolah menciut rasanya nyali ini.

“ untukmu yang aku cinta... mungkin malam ini akan menjadi malam yang amat berkesan bagiku. sebab, aku berdiri dan membaca surat ini yang kutuju untuk orang yang aku sayangi. Malam ini, di depan seluruh tema-teman aku ingin mengungkapkan bahwa aku sangat mencintaimu, maukah kamu menjadi teman hatiku, diandra ... ” suara lantang putra membacakan isi surat ditangannya.

Seolah aku merasa ada petir menyambar hati ini, Tuhan, apa ini ? apakah aku tak salah mendengar ? jantung ini berdebar begitu dahsyatnya, tubuh ini gemetar, dan air mata ini pun tanpa sadar telah membasahi pipi ini. Mendengar pernyataan putra, membuatku merasakan jatuh yang teramat sangat. Dihadapanku, orang yang kusuka, orang yang ku cinta, mengungkapkan perasaanya untuk orang lain. Langkah kaki ini pun membawa ku untuk berlari, kertas pink yang awalnya terlipat rapi, kini tanpa sadar kuremas hingga tak berbentuk.

“ Dee.... mau kemana ”  suara fitri mengejar mengikutiku.

Aku berhenti di taman sekolah, memandang di langit luas cahaya bintang yang berkilauan. Aku masih belum bisa menerima kenyataan ini, kenyataan yang teramat pahit di dalam hidupku.

“ Dee kamu ngga apa-apa ?” suara lirih fitri menghampiriku.
“ fit.....” kupeluk erat tubuh fitri hingga aku tak mampu menjelaskan apapun padanya.
“ sudah Dee, kamu ngga perlu nangis gitu. Kamu ngga pantes nangisin orang yang buat kamu sakit, sekarang kamu kan udah tau yang sebenarnya. Percaya deh, Allah bakal ngasih orang yang lebih buat kamu” ucap fitri berusaha menenangkan ku.

Disini , dibawah kilauan bintang-bintang aku menyadari apa itu rasanya terjatuh dari harapan yang kita bangun sendiri. Menangis tak akan mengembalikan keadaan, meronta pun tak akan mengubah ucapan yang telah terucap. Kini, aku menerima kenyataan. Bahwa mencintai itu butuh pengorbanan, nyali, dan keberanian. Namun disini, aku mencintai orang yang salah. Bertepuk sebelah tangan, mungkin bisa dibilang seperti itu, atau dengan istilah kasih tak sampai. Seperti satu kalimat yang pernah ku baca,

Mencintaimu itu butuh pengorbanan, namun untuk memilikimu butuh keberuntungan.

-Pengagum senja-


Bola Basket Pagi yang berselimut mendung kali ini menyambut hari gue yang nyaris tak bersemangat, ya karena apa? Karena hari ini adala...