Sabtu, 28 Maret 2020

Selamanya Sama #1


Bola Basket

Pagi yang berselimut mendung kali ini menyambut hari gue yang nyaris tak bersemangat, ya karena apa? Karena hari ini adalah hari dimana ada salah satu mata pelajaran yang ngga gue sukai yaitu Matematika. Sebelum terlalu jauh, kenalin nih gue Diandra Dwi Andita,biasa dipanggil De, yaa gue anak kelas Xa di SMA 2 Bakti Bangsa. Gue adalah seorang cewek tomboy yang selalu gagal dalam menjalin hubungan dengan seorang cowok (begitu sih kata temen-temen), tapi kenyataannya memang benar begitu sih. Gue hobi banget dengeri music, hampir setiap saat selalu ada headset di telinga gue,sampai-sampai telinga kanan pernah jadi bahan jeweran guru Matematika gue, mengenaskan bukan.

“Deee….” Suara cempreng yang udah ngga asing lagi di telinga gue, ya itu suara Duta, sahabat gue yang dari SD sampe sekarang satu kelas dan duduk sebangku. Bahkan banyak orang bilang, gue sama dia itu ibarat es cendol sama gelasnya, sama-sama melengkapi gitu haha.

“Dee, tugas yang kemarin udah belum? Gue  liat dong”. Suara duta memelas.

“Belumlah, kan seperti biasa nanti pas pelajaran matematika, gue mau ke UKS jadi ngga pusing-pusing sama tugas Jawab gue sambil kedip mata.

“Parah lu, masa setiap pelajaran Matematika ke UKS terus, sakit beneran baru tau rasa lu “ balas duta.

“Ahh, lu mah kayak ngga tau temen lu yang satu ini, kan gue udah pinter metematika jadi ngga perlu belajar lagi” Jawab gue sambil ninggalin Duta.

Teng… Teng… Teng… bunyi loceng sekolah,membuat suasana lorong sekolah menjadi kacau. Ada yang berlari, berjalan, bahkan ada yang tidur ( ehh salah,itu ngga masuk hitungan hehe). Gue  berjalan ke tempat persembunyian, yaitu UKS. Bahkan petugas UKS pun hafal dan tau apa tujuan gue di situ.

“Sakit apa Dee? Demam matematika lagi ya”. Tanya petugas UKS.

“Hehe iya pak, hari ini udah stadium 3 demamnya pak”. Jawab gue sambil tiduran.

“Kamu ini ada-ada aja, gimana mau naik kelas kalau belajar aja males-malesan”. Ceramah bapak petugas UKS.

“Hehehe”  senyum gue cengar cengir

Selang beberapa jam gue di dalam UKS,tiba-tiba pandangan gue tertuju pada sosok pria berbadan tinggi,kurus, yang sedang mendrible bola basket sambil sedikit menunjukkan skillnya. Dia adalah pandu, kakak kelas gue yang tersohor di sekolah. Dia anak kelas XII IPA yang jago banget main basket di bandingkan cowok-cowok lainnya di sekolah, itulah alasan dia selalu digandrungi banyak banget cewek-cewek, termasuk gue. Sejak masuk di SMA ini, ngga tau kenapa gue suka banget sama dia, pertama kali gue liat dia waktu dia ospek gue. Tapi rasa suka itu, selama hampir satu tahun gue pendam, dan cuma sahabat gue si Duta yang tau.

Teng … Teng… Teng…. Lonceng tanda istirahat seketika membuyarkan lamunan gue. Gue pun keluar dari UKS dan bergegas ke kedai (kantin tempat gue nongkrong sama Duta) disana Duta udah nungguin gue.

“Dee… sini”. Teriak Duta sambil melambai-lambaikan tangannya.

“Taa, lu tau ngga. Gue tadi liat pandu main basket,gila keren banget”. Obrolan pertama gue sama duta.

Aahh lu mah, setahun suka ama pandu tapi kagak berani deketin, percuma kali Dee. Mestinya lu coba deketin dia, lu ungkapin deh perasaan lu yang sebenernya. Kalo lu diem-diem aja kayak gini, sampe lebaraan monyet juga dia kagak bakalan tau perasaan lu. Mba bakso 2 sama es tehnya 2 juga ya.” Teriak duta sambil pesan makanan.

“Enteng lu kalo Cuma ngomong, tapi lu kagak ngerti kan gue cewek, masa gue yang harus mulai duluan, ngga semudah itu kali ngungkapin perasaan kita sama orang yang kita suka tu.” Jawab gue sambil mainin HP.

Terus lu mau sampe kapan mendem perasan lu sama si pandu, toh kalo lu Cuma diem aja dia juga kagak akan tau. Lu-nya yang bakalan makan hati tiap hari cinta. Ehh tuh liat ada pandu,gue panggil ya.”

Ja..Jangann…. Ngga usah,ngaco lu” Bisik gue sambil ngebungkam mulutnya Duta.

“Ka pandu….” Teriak si Duta.

(Iisshh sialan ni anak ya, mampus lah gue) Gumam gue dalam hati sambil melototin si Duta yang lagi cengar-cengir. Oh iya, kenapa si Duta bisa akrab gitu sama si Pandu? Jadi ceritanya, dulu ada jam kosong di kelas karena gurunya Biologinya ngga masuk. Akhirnya kita semua di kasih tugas buat menganalisi tentang makhluk hudup dan tak hidup di lingkungna sekolah. Nah, kebetulan saat itu kita belajarnya outdoor, jadi si Duta jalan melihat-lihat dan memilih spot di sekeliling lapangan basket sekolah sambil liatin kakak kelas (kelasnya Pandu) yang pada main basket disana. Tiba-tiba tanpa unsur kesengajan, bola basket yang di lempar si Pandu ke luar lapangan dan kena kepalanya si Duta. Kemudian si Pandu lari langsung menggendong Duta yang pingsan akibat bola basket yang kena kepalanya. Mulai dari peristiwa itu si Duta bisa kenal akrab sama si Pandu, kakak kelas dengan fans teranyak disekolah.

Hai…Duta, hai Diandra lagi pada makan ya,ikutan dong” Sambil menarik salah satu bangku .

Wah silahkan ka, sini-sini ka duduk. Sendirian aja ka, mana rombongannya? Tanya Duta
“Ohh, tadi temen-temen masih pada latihan. Kakak ke sini rencana mau cari minum,kebetulan ketemu kalian disini.” Jawab pandu

Dag dig dug... Ga tau apa yang gue rasain sekarang. Jantung gue berasa pengen meledak-ledak, Pandu ...ya Pandu orang yang selama ini gue suka, dia ada di depan mata.

“Dee... bengong aja lu “ Teriak Duta

“Ehh,sorry sorry... Nah tuh pesenannya udah dateng. Makasih ya bude” Jawab gue sambil nujuk bude kantin langganan.

“Oiya kalian hari minggu ada kesibukan ngga ?” Tanya pandu sambil aduk-aduk isi di gelasnya.

“Free ka, wah mau ngajak nonton ya, atau mau ngajak jalan nih ka, hehe” Jawab Duta

“Duta.. ! Nyerocos aja lu” Timpal gue.

“Haha... Gini, minggu besok kakak ada pertandingan basket. Nah kalo ngga sibuk kalian nonton ya. Iya itung-itung jadi suporter kan biar rame”.

“Iya ka, pasti kita nonton. Iya ngga Dee” Jawab duta sambil nyubit gue.

“Emm... Eee... Iya insyaallah ntar kita nonton ka” Jawab gue kebingungan.

“Oke ... Di tunggu yaa. Ya udah kakak duluan ya, mau lanjut latihan lagi. Jangan lupa hari minggu.” Teriak pandu sambil pergi ke kasir.

Teng teng teng... Bel tanda masuk berbunyi. Waktunya gue dan anak-anak lain kembali belajar di kelas. Hari-hari gue selalu di penuhi rasa penasaran gue sama pandu. Selama itu juga gue harus memendam rasa suka gue sama pandu. Gue harus bersikap dimana gue adalah adik kelas pandu,ngga lebih.

(Bersambung)

Bola Basket Pagi yang berselimut mendung kali ini menyambut hari gue yang nyaris tak bersemangat, ya karena apa? Karena hari ini adala...